Schneider Electric Berbagi Strategi Tingkatkan Ketahanan Sektor Manufaktur dengan Digitalisasi Industri

Schneider Electric, perusahaan global dalam transformasi digital di pengelolaan energi dan otomasi mengingatkan sektor manufaktur agar segera beradaptasi menghadapi kondisi new normal dengan memanfaatkan teknologi revolusi industri 4.0.

Salah satu kondisi new normal yang menjadi tantangan bagi sektor manufaktur adalah tuntutan menjalankan kebijakan remote working. Agar dapat menjalankan remote working yang efektif dan produktif, manajemen perusahaan juga perlu memperhatikan beberapa tantangan berikut.

  • Menyediakan akses internet yang aman untuk seluruh karyawan
  • Memberikan kemudahan akses data real-time secara digital untuk membantu pekerjaan karyawan
  • Mempertahankan interaksi komunikasi dan koordinasi antarsesama karyawan dan dengan mesin agar tetap berjalan
  • Menyediakan fasilitas dan teknologi pendukung untuk mengakomodasi ketiga hal tersebut

Cluster President Indonesia dan Timor Timur Schneider Electric Xavier Denoly mengatakan, digitalisasi atau teknologi revolusi industri 4.0 dapat menjawab tantangan-tantangan tersebut dan memungkinkan pelaku industri mencapai tingkatan baru dalam produktivitas operasional dan efisiensi energi.

Baca juga: Hindari Cybercrime, Industri Perlu Perketat Sistem Cyber Security

“Digitalisasi dapat mengubah kondisi krisis menjadi peluang. Perusahaan yang memiliki skenario dan prosedur mitigasi yang terstruktur, akurat, dan real-time dalam kondisi krisis akan memperoleh kepercayaan dan keyakinan penuh dari pelanggan untuk tetap berbisnis. Karyawan juga dapat terus fokus bekerja dan mencapai hasil yang maksimal,” ujar Xavier.

Oleh karena itu, diperlukan platform digital yang menggabungkan advanced analytics dan konektivitas jarak jauh guna memberikan visibilitas penuh bagi perusahaan untuk mengidentifikasi potensi kerentanan.

Cluster President Indonesia dan Timor Timur Schneider Electric Xavier Denoly

Dengan memanfaatkan analisis data, pelaku industri dapat menghadapi dan meminimalisasi dampak dari ancaman yang tiba-tiba terjadi. Digitalisasi dan kemampuan pengoperasian jarak jauh juga menawarkan peluang bagi pelaku industri untuk tetap beroperasi dan bertahan selama krisis.

Tidak hanya itu, manajemen jarak jauh yang menggabungkan cybersecure remote access dan augmented reality memungkinkan operator pabrik untuk terus menyesuaikan proses, melakukan pemeliharaan, dan membuat keputusan operasional dengan analisis data yang real-time untuk mendorong efisiensi bahkan ketika akses fisik ke area pabrik dibatasi atau tidak dimungkinkan.

Menurut Xavier, dalam memilih solusi digital, pelaku industri perlu mencari solusi open platform dengan fitur-fitur yang komprehensif, terintegrasi, dan dilengkapi dengan sistem keamanan siber yang terbaik.

“Solusi EcoStruxure dari Schneider Electric memungkinkan fleksibilitas dan interoperabilitas, membantu pelaku industri meningkatkan produktivitas, efisiensi, mendorong pertumbuhan dan menjaga keberlangsungan bisnis. Solusi EcoStruxure juga dapat meningkatkan keandalan performa peralatan dan mesin pabrik hingga 50 persen, meningkatkan keamanan dan keselamatan pekerja hingga 25 persen, dan mengurangi jejak karbon hingga 50 persen,” jelas Xavier.

Baca juga: Era Digital, Data Center Harus Efisien dan Sustainable

Pabrik pintar Schneider Electric di Batam dan Cikarang sendiri telah menggunakan solusi EcoStruxure dan dapat menjadi bukti bagaimana transformasi digital bisa meningkatkan ketahanan dan memberikan kemampuan adaptasi yang cepat bagi manajemen dalam merespons perubahan.

Berikut adalah beberapa teknologi pabrik pintar Schneider Electric yang mendukung remote working secara efektif dan produktif:

  • Real-time monitoring dengan EcoStruxure Building Operation & Power Monitoring Expert yang dapat membantu facility manager mengelola konsumsi energi di pabrik.
  • Real-time Access/Control dengan remote application EcoStruxure Secure Connect Advisor & AVEVA Insight yang memungkinkan facility manager melakukan kontrol terhadap peralatan dan mesin untuk menjaga kecepatan respons tim maintenance dan quality control melakukan trouble shooting terhadap masalah yang terjadi di di pabrik serta memantau parameter kinerja di pabrik.
  • Remote FAT (final acceptance tests) yang mengizinkan perusahaan dapat tetap memberikan layanan yang transparan dan berinteraksi dengan kustomer meskipun dalam kondisi remote working. Teknologi Remote FAT juga memungkinkan pengetesan produk jarak jauh sehingga kustomer tidak perlu datang ke lokasi pabrik.
  • Connected Asset membuat aset-aset kritikal yang ada di pabrik dapat tetap dipantau kinerjanya untuk menjaga produktivitas.

“Sekarang saat yang tepat bagi sektor manufaktur untuk melakukan percepatan transformasi digital dalam menghadapi kondisi new normal pascapandemi. Perusahaan dituntut untuk dapat memfasilitasi kebutuhan bekerja secara jarak jauh dengan tetap aman, lebih transparan, dan lebih visual agar karyawan dapat bekerja dengan produktif serta efisien,” ujar Xavier.

Dengan demikian, percepatan transformasi digital dapat dilakukan secara bertahap disesuaikan dengan kebutuhan dan kapasitas tiap-tiap perusahaan.

Schneider Electric siap menjadi mitra para pelaku industri dalam melakukan percepatan tersebut,” terang Xavier.

Published by The Minimalist Husband

A lovely husband who loves to write and share insightful tips. Follow my Instagram @alekleak to know more or contact me on kurniawanalek17@gmail.com for content partnership. I'll see you soon!

2 thoughts on “Schneider Electric Berbagi Strategi Tingkatkan Ketahanan Sektor Manufaktur dengan Digitalisasi Industri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: